Beranda Tafsir Tematik Kapankah Datang Pertolongan Allah Swt? Tafsir Surat Al-Baqarah Ayat 214

Kapankah Datang Pertolongan Allah Swt? Tafsir Surat Al-Baqarah Ayat 214

“…Kapankah datangnya pertolongan Allah? Ketahuilah olehmu, sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat.” (Q.S. Al-Baqarah: 214)

Ayat ini turun pada waktu perang Khandaq, di mana umat Islam ditimpa kesulitan, keletihan, kelaparan dan bermacam-macam penderitaan. Sedangkan kaum musyrikin memperlihatkan permusuhannya dengan gencar, sehingga para sahabat ada yang mengeluh. Rasul pun bertanya: Kapankah datang pertolongan Allah? Allah menjawab: “Ketahuilah olehmu, bahwa pertolongan Allah itu dekat.”

Ayat ini merupakan jawaban sekaligus janji Allah atas pertanyaan hamba-Nya tentang kapan datangnya pertolongan Allah. Kita semua tentu yakin bahwa Allah tidak akan ingkar janji. “…Sesungguhnya Allah tidak mengingkari janji.” (Q.S. Ali Imran: 9)

Atas dasar keterangan ayat-ayat di atas, maka tidak ada alasan bagi kita untuk meragukan datangnya pertolongan Allah. Tentang persisnya, kapan waktu datangnya pertolongan Allah tersebut hanya Allah yang tahu. Dan Dialah yang punya hak prerogatif untuk menentukan kepada siapa dan kapan datangnya pertolongan itu.

Baca Juga: Amal Banyak Tapi Sering Menyebut Kebaikannya, Bagaimana Menurut Al-Quran?

Pada prinsipnya, Allah sudah memberi informasi tentang siapa yang akan mendapatkan pertolongan dari-Nya. “Hai orang-orang yang beriman, jika kamu menolong (agama) Allah, maka Allah akan menolongmu dan mengukuhkan pendirianmu.” (Q.S. Muhammad: 7)

Dalam ayat lain disebutkan, “Sesungguhnya Allah pasti menolong orang yang menolong (agama)-Nya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha kuat lagi Maha perkasa.” (QS. Al Hajj : 40)

Allah memang Mahakuasa atas segala sesuatu. Dia mampu melakukan apa pun yang dikehendaki-Nya. Dia tidak butuh pertolongan siapa pun. Lantas, apa makna ‘menolong’ Allah—sebagai syarat agar Allah menolong kita— dalam ayat tersebut?

Sayyid Qutb dalam Tafsir Fi Dzilal al-Qur’an, sebelum menjelaskan tafsir dari kalimat ‘menolong’ Allah, mengajukan sebuah pertanyaan, ”Bagaimana cara orang-orang beriman menolong Allah?” Beliau kemudian menjawab sendiri pertanyaannya, ”Sesungguhnya mereka memurnikan Allah dalam hati mereka dan tidak menyekutukan-Nya dengan sesuatu, baik syirik yang nyata maupun yang tersembunyi, serta tidak menyisakan seseorang atau sesuatu pun bersama-Nya didalam dirinya. Dia menjadikan Allah lebih dicintai dari apapun yang dia cintai serta meneguhkan hukum-Nya dalam keinginan, aktivitas, diam, saat sembunyi-sembunyi, terang-terangan maupun saat malunya, maka Allah akan menolongnya dalam segala urusannya.

Kemudian tentang tafsir kalimat ‘Dia akan menolongmu dan meneguhkan pendirianmu’, Sayyid Qutb menegaskan, banyak jiwa mampu tetap teguh terhadap suatu ujian dan cobaan namun sedikit yang tetap teguh ketika diberi kebahagiaan dan kenikmatan hidup. Keshalehan dan keteguhan hati di atas kesuksesan hidup merupakan derajat yang tinggi, bahkan lebih tinggi dari kesuksesan itu sendiri.

Orang-orang yang ‘menolong’ (agama) Allah, dengan tetap istiqamah berjalan di atas jalan-Nya, tidak menyekutukan-Nya, menaati segala perintah-Nya serta menjauhi segala larangan-Nya akan dikokohkan pendiriannya serta dimantapkan hatinya. Mereka tidak akan berubah sedikit pun sikap, perilaku, serta ketaatannya kepada Allah, meski harus berjuang sekuat tenaga menghadapi serangkaian persoalan hidup yang menderanya.

Penyakit yang tak kunjung sembuh, jeratan kemiskinan yang terus-menerus melilit mereka hari demi hari, bisnis yang gagal, bahkan kehilangan orang yang dicintai karena kecelakaan atau musibah lainnya tidak menghalangi mereka untuk terus taat dan tawakkal kepada Allah.

Baca Juga: Ashabul Kahfi: Representasi Perjuangan Pemuda dalam Al-Quran

Di saat lain, ketika kesuksesan telah mereka raih, ketika segala kesenangan hidup mewarnai hari-hari mereka, ketika semua harapan serta cita-cita mereka tercapai, mereka semakin asyik ber-taqarrub, mendekatkan diri kepada Allah Swt. Mereka ingin menununjukkan rasa syukurnya kepada Sang Pemberi rizki. Mereka ingin disebut sebagai ‘abdan syakura, hamba yang pandai bersyukur atas segala kelimpahan nikmat serta anugerah yang telah diberikan Allah kepada mereka.

Inilah tipikal orang-orang yang dimantapkan hatinya serta diteguhkan pendiriannya. Rasa sakit, lapar, kekurangan harta benda, bahkan kehilangan orang yang dicintai tidak menyebabkan mereka putus asa, bahkan semakin meningkatkan ibadah serta ketakwaannya kepada Allah. Pun ketika hari-hari mereka diwarnai kesenangan serta kebahagiaan hidup. Alih-alih membuai dan melenakan mereka, justru semakin mendekatkan mereka kepada Sang Pemberi kenikmatan dan kesenangan hidup, yakni Allah Swt. Wallahu A’lam.

Didi Junaedi
Dosen Ilmu Al-Quran dan Tafsir IAIN Syekh Nurjati Cirebon
- Advertisment -

ARTIKEL TERBARU

Empat Fungsi Gramatika dalam Pemahaman Ayat Alquran

Empat Fungsi Gramatika dalam Pemahaman Ayat Alquran

0
Pemahaman Alquran berawal dari susunan kalimat yang ditampilkannya. Alquran berbahasa Arab, di dalamnya memuat rangkaian fungsi kalimat dengan ragam bentuk kalimat. Setiap fungsi kalimat...