Beranda Kisah Al Quran Kisah Rencana Penyembelihan Nabi Ismail dan Asal-Usul Ibadah Kurban

Kisah Rencana Penyembelihan Nabi Ismail dan Asal-Usul Ibadah Kurban

Hampir seluruh umat Islam mengetahui bahwa asal-usul ibadah kurban berasal dari peristiwa sejarah penyembelihan Nabi Ismail oleh Nabi Ibrahim. Setiap Idul Adha tiba, peristiwa ini akan selalu disampaikan untuk mengenang pengorbanan keduanya dalam rangka menunaikan perintah Allah swt. Berkat ketulusan hati, Allah menerima ibadah kurban mereka dan menggantikan tempat Nabi Ismail dengan seekor kibas.

Kisah di atas dapat ditemukan dan bersumber dari Al-Qur’an. Ibnu Katsir dalam kitabnya Qashash al-Anbiya menyebutkan bahwa kisah penyembelihan nabi Ismail dan asal-usul ibadah kurban disebutkan dalam surah as-Saffat [37] ayat 99 hingga 111. Kelompok ayat ini berisi tentang penantian Nabi Ibrahim akan kehadiran seorang anak, perintah Allah untuk mengorbankan anak tersebut, hingga anugerah-Nya terhadap keduanya sebab ketaatan pada-Nya.

Peristiwa penyembelihan nabi Ismail dan asal-usul ibadah kurban ini dimulai dari surah as-Saffat ayat 99-100 yang berisi kisah penantian panjang Nabi Ibrahim akan kehadiran seorang anak. Diceritakan bahwa beliau dan istrinya senantiasa berdoa kepada Allah swt agar diberi keturunan guna melanjutkan misi dakwah di muka bumi (Marah Labid). Hal ini diabadikan Allah dalam firman-Nya:

رَبِّ هَبْ لِيْ مِنَ الصّٰلِحِيْنَ ١٠٠

Ya Tuhanku, anugerahkanlah kepadaku (seorang anak) yang termasuk orang yang saleh.” (QS. As-Saffat [37] ayat 100)

Menurut Ibnu Katsir dalam kitabnya Tafsir Al-Qur’an al-Azhim, tujuan nabi Ibrahim ingin memiliki seorang buah hati – selain sebagai penyambung garis keturunan – adalah agar anaknya menjadi orang yang melanjutkan togkat estafet dakwah untuk mentauhidkan Allah swt serta  menggantikan kaum dan keluarganya yang ingkar kepada-Nya.

Baca Juga: Memaknai Hari Raya Kurban: Membaca Kembali Surah Al-Kautsar Ayat 2

Allah swt kemudian menjawab doa-doa Nabi Ibrahim dan istrinya melalui firman-Nya, “Maka Kami beri kabar gembira kepadanya dengan (kelahiran) seorang anak yang sangat sabar” (QS. As-Saffat [37] ayat 101).  Ayat ini merupakan konfirmasi bahwa beliau akan mendapatkan buah hati yang diidam-idamkan selama ini bersama istri tercinta.

Menurut sebagian ulama tafsir, yang dimaksud dari “anak yang sangat sabar” di sini adalah Nabi Ismail, bukan Nabi Ishaq. Disebutkan bahwa Nabi Ismail adalah anak pertama Nabi Ibrahim. Ia dilahirkan pada saat nabi Ibrahim berusia 86 tahun. Sedangkan Nabi Ishaq dilahirkan saat nabi Ibrahim seabad kurang setahun atau tepatnya saat berusia 99 tahun (Mukhtasar Tafsir Ibn Katsir).

Ketika anak yang telah diidam-idamkan Nabi Ibrahim telah lahir dan tumbuh besar, lalu tibalah drama Ilahi yang menjadi ujian baginya. Nabi Ibrahim diperintahkan oleh Allah swt melalui mimpi untuk menyembelih anaknya yang begitu ia cintai. Sulit bagi kita untuk menggambarkan bagaimana perasaan nabi Ibrahim saat itu, namun yang pasti beliau tetap melaksanakannya meskipun teramat berat.

Firman Allah swt, “Maka ketika anak itu sampai (pada umur) sanggup berusaha bersamanya, (Ibrahim) berkata, “Wahai anakku! Sesungguhnya aku bermimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka pikirkanlah bagaimana pendapatmu!” Dia (Ismail) menjawab, “Wahai ayahku! Lakukanlah apa yang diperintahkan (Allah) kepadamu; insya Allah engkau akan mendapatiku termasuk orang yang sabar.” (QS. As-Saffat [37] ayat 102).

Pada mulanya, sebenarnya Nabi Ibrahim agak ragu terkait mimpinya tersebut. Muqatil bin Sulaiman menyebutkan – sebagaimana dikutip oleh Imam al-Qurthubi dalam Tafsir al-Qurthubi – Nabi Ibrahim baru yakin terhadap mimpinya setelah mimpi tersebut terulang selama tiga malam berturut-turut. Dengan kemantapan hati, ia kemudian melakukan perintah itu.

Nabi Ibrahim melaksanakan perintah Allah dengan penuh keyakinan dan tawakal kepada-Nya. Namun ada hal menarik yang beliau lakukan, yakni memberitahukan perintah tersebut terlebih dahulu kepada sang anak guna menenangkan hatinya. Beliau sama sekali tidak menggunakan jalan kekerasan dan pemaksaan sekalipun apa yang akan dilakukannya adalah perintah Allah Yang Maha Mutlak.

Setelah mengetahui nabi Ismail bersedia menunaikan perintah Allah swt, Nabi Ibrahim kemudian membawa anaknya tercinta untuk bersiap-siap. Firman Allah, “Maka ketika keduanya telah berserah diri dan dia (Ibrahim) membaringkan anaknya atas pelipis(nya), (untuk melaksanakan perintah Allah).” Pada saat itu keduanya telah siap dan tawakal menjalankan perintah Allah swt.

Menurut sebagian riwayat dari Ibnu Abbas Mujahid, dan Sa’id bin Jubair, karena hati nabi Ibrahim merasa iba terhadap Ismail, beliau menelungkupkan anaknya dan ingin menyembelih di tengkuk agar tidak melihat wajah anaknya yang tercinta. Sedangkan riwayat lain menyebut Nabi Ibrahim membaringkan anaknya sebagaimana membaringkan hewan kurban ketika hendak disembelih.

Ketika penyembelihan nabi Ismail hampir terlaksana, saat itulah ada sebuah panggilan yang datang dari Allah swt sebagaimana tertuang dalam surah as-Saffat [37] ayat 104-105 yang bermakna, Lalu Kami panggil dia, “Wahai Ibrahim! sungguh, engkau telah membenarkan mimpi itu.” Sungguh, demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.

Nabi Ismail yang sudah siap disembelih digantikan dengan seekor kibas. Firman Allah swt, “Dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar.” Menurut Ibnu Abbas, kibas itu adalah kambing besar yang dipersembahkan oleh Habil untuk mendekatkan diri kepada Allah, yang dipelihara di surga sehingga dipakai menebus Ismail (lihat Tafsir Kemenag).

Baca Juga: Nabi Muhammad Saw Gemar Berkurban Setiap Tahun

Berkat ketabahan, keikhlasan, serta keyakinan Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail, Allah swt memberikan anugerah yang teramat besar bagi keduanya. Peristiwa asal-usul ibadah kurban ini kemudian diakhiri dengan penegasan bahwa Nabi Ibrahim benar-benar adalah hamba sekaligus utusan Allah swt dan ia termasuk di antara orang-orang yang salih.

Pada ayat-ayat tersebut, Allah seakan menyatakan bahwa penyembelihan nabi Ismail pada hakikatnya adalah ujian yang ia berikan kepada Nabi Ibrahim. Jika ia lulus, maka akan kami beri anugerah. Firman Allah swt, ”Selamat sejahtera bagi Ibrahim. Demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Sungguh, dia termasuk hamba-hamba Kami yang beriman.” (QS. As-Saffat [37] ayat 109-111).

Demikian kisah rencana penyembelihan Nabi Ismail yang merupakan asal-usul ibadah kurban. Peristiwa ini kemudian dijadikan Allah sebagai dasar syariat kurban, sebuah manifestasi dari ketaatan manusia kepada Allah. Di samping itu, ibadah kurban juga memuat nilai humanisme di mana pembagian daging kurban ditujukan untuk kesejahteraan bersama, khususnya para fakir-miskin. Wallahu a’lam.

Muhammad Rafi
Alumni UIN Sunan Kalijaga dan PP. LSQ Ar-Rohmah
- Advertisment -

ARTIKEL TERBARU

lafal-lafal khafi ad-dalalah dalam Al-Quran

Tidak Semua Lafal Mudah Dipahami: Mengenal Lafal-Lafal Khafi ad-Dalalah dalam Al-Quran

0
Dua artikel penulis sebelumnya; Mengenal lafal Wadih ad-Dalalah Dan Khafi ad-Dalalah dalam al-Quran, dan Kaidah Wadih ad-Dalalah, Contoh Pertentangan dan Cara Penyelesaiannya, baru menjelaskan...