Beranda Tafsir Tematik Tafsir Surat al-Ma’un ayat 4-7 : Celakalah Mereka yang Lalai dari Sholat

Tafsir Surat al-Ma’un ayat 4-7 : Celakalah Mereka yang Lalai dari Sholat

Shalat menjadi salah satu pembuktian atas penghambaan kita kepada Allah swt. Ibadah 5 waktu ini benar-benar ditekankan dalam ajaran Islam. Karena perintah ini langsung disampaiakan Allah swt kepada Nabi Muhammad tanpa perantara. Namun demikian masih ada dari kita yang justru menggampangkan ibadah ini. Padahal dalam Surat Al-Ma’un ayat 4-7 telah diingatkan tentang celakanya mereka yang lalai dalam melaksanakan Shalat.

Tafsir Surat al-Ma’un ayat 4-7

Surat al-Ma’un merupakan salah satu surat dari sekian banyak surat/ayat yang mengintakan umat Islam agar tidak melalaikan Shalat. Adapun bunyi ayat tersebut ialah:

فَوَيْلٌ لِلْمُصَلِّينَ (4) الَّذِينَ هُمْ عَنْ صَلَاتِهِمْ سَاهُونَ (5) الَّذِينَ هُمْ يُرَاءُونَ (6) وَيَمْنَعُونَ الْمَاعُونَ (7)

“Maka celakalah bagi orang-orang yang shalat, yaitu orang-orang yang lalai dari shalatnya, orang yang berbuat riya’, dan enggan (menolong dengan) barang berguna”

Pada 3 ayat sebelumnya telah dijelaskan perihal para pendusta agama dengan menjelaskan sikap-sikap yang tercela terhadap sesama manusia. Sedangkan pada ayat berikutnya lebih menguraikan tentang perbuatan buruk terhadap Allah swt.

Seperti yang dijelaskan dalam Tafsir al-Munir, Wahbah az-Zuhaili mengambil riwayat dari ibn ‘Abbas yang mengatakan bahwa ayat ke-empat ini turun berkaitan dengan orang munafik yang menunaikan shalat jika orang mukmin melihatnya. namun ketika sendirian, mereka tidak melaksanakannya serta menahan untuk menolong dengan sukarela. Riwayat ini juga dikutip dalam Tafsir Jalalain.

Adanya huruf ف pada awal ayat ke 4 menjadi penghubung dengan kalimat sebelumnya sehingga menurut Quraish Shihab kalimat sebelum dan sesudahnya seperti hubungan sebab akibat. Ini seperti yang juga dijelaskan oleh Husain Thabathaba’i dalam tafsir al-Mizan bahwa adanya huruf ف menunjukan keterkaitan antara orang yang mendustakan agama/hari pembalasan dengan mereka yang lalai dalam sahalatnya.


Baca juga: Al Qur’an Maghribi, Mushaf Unik yang Huruf Qaf-nya Bertitik Satu


Mereka yang Lalai

dalam Tafsir al-Quran al-Adzim, Ibn kathir menjelaskan bahwa makna lil mushallin menunjukan pada mereka yang ahli shalat dan biasa melakukannya Adapun kata سَاهُونَ pada ayat ke 5, Nasir Makarim Syirazi dalam Tafsir al-Amtsal menjelaskan bahwa kata saahun berakar pada kata sahwun dan ini merupakan sumber kelalaian manusia. Sedangkan pada ayat ini, kata tersebut lebih menekankan pada kelalaian terhadap seluruh bagian-bagian shalat.

Ibn kathir dalam Tafsirnya menjelaskan bahwa makna lil mushallin menunjukan pada mereka yang ahli shalat dan biasa melakukannya. Lebih lanjut ia mengatakan bahwa kelalaian ini terjadi pada tiga hal, pertama ialah mereka yang lalai dalam melaksanakan shalat seperti lalai terhadap syarat maupun rukun dalam shalat. Kedua ialah mereka yang lalai dalam waktu shalat, yakni yang mengakhirkan waktu shalat (tanpa ada udzur) dan menjadikannya kebiasaan. Dan ketiga ialah mereka  yang lalai dalam kekhusyuan.

Berbeda dengan al-Zamakshsyari, dalam al-kasysyaf disebutkan bahwa penggunaan kata عَنْ ini dipahami bahwa yang dimaksud lalai ialah mereka yang meninggalkan shalat dan minimnya kepedulian mereka terhadap ibadah tersebut. Al-Qurthuby juga sependapat akan hal itu, ia menambahkan dalam tafsirnya bahwa jika lalai yang dimaksud ialah dalam salat, tentu ancaman itu akan menimpa seluruh orang beriman karena dalam shalat tidak menutup kemungkinan mereka mendapat bisikan setan maupun lupa dengan sendirinya. Dan itu hal yang manusiawi.


Baca juga: Memahami Kalimat Ta’awwudz Sebelum Membaca Al-Quran dengan Metode Tadabbur


Mereka yang Riya’ dan Enggan Membantu

Perbuatan riya’ merupakan hal yang sulit terlihat, bahkan mustahil untuk diketahui orang lain. riya’ sendiri merupakan penyakit hati dimana seseorang beramal bukan karena Allah melainkan untuk mendapat popularitas semata. Bahkan Rasul menyamakan perbuatan riya’ dengan syirik kecil seperti sabdanya yakni:

أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ” إِنَّ أَخْوَفَ مَا أَخَافُ عَلَيْكُمُ الشِّرْكُ الْأَصْغَرُ ” قَالُوا: وَمَا الشِّرْكُ الْأَصْغَرُ يَا رَسُولَ اللهِ؟ قَالَ: ” الرِّيَاءُ “

Rasulullah Saw bersabda: “Sesungguhnya yang paling aku khawatirkan dari kalian adalah syirik kecil” mereka bertanya: Apa itu syirik kecil Wahai Rasulullah?, Rasul menjawab : Riya”(HR. Ahmad)

Adapun pada ayat terakhir, Husain Thabathaba’i mengatakan bahwa al-Ma’un yakni membantu orang lain untuk memenuhi kebutuhan hidupnya seperti memberi makanan atau meminjamkan barang-barang yang diperlukan orang lain.

Quraish Shihab berpandangan bahwa ayat 6 dan 7 masih memiliki keterkaitan erat dengan ayat-ayat sebelumnya. Menurutnya kelalaian dalam shalat senantiasa dilakukan oleh orang-orang yang selalu berbuat riya’, tidak ikhlas, munafik, dan suka menghalangi dirinya dan orang lain dalam membantu sesama. Dalam tafsir al-Misbah, ia malanjutkan bahwa azab dan kecelakaan akan menimpa bagi mereka yang bersembahyang dengan hati yang lalai, beramal dengan riya’ dan tidak mau meminjamkan barang-barang miliknya kepada orang yang membutuhkan. 


Baca juga; Tidak Sama yang Buruk dengan yang Baik, Jangan Terjebak Keburukan yang Melenakan!


Sebuah Renungan dan Introspeksi Diri

Kemukjizatan al-Quran begitu sangat jelas terlihat dari isi-sisnya yang seimbang. Tidak hanya membawa kabar gembira (Basyiran) tapi juga menyampaikan ancaman (Nadliron). Ini sudah menjadi konsekuensi umat Islam dalam beriman dan bertaqwa.

Tak bisa dipungkiri juga bahwa semua hal yang disinggung dalam surat al-Ma’un banyak dilakukan oleh umat Islam hingga sekarang. Kecaman bagi mereka yang lalai dalam menjalankan ibadah hingga tidak mau membantu kepada sesama menjadi cambuk peringatan bagi kita untuk senantiasa bermuhasabah diri dan tak henti-hentinya selalu bertaubat dengan memperbaiki kesahalan yang telah lalu. Wallahu A’lam

Muhammad Anas Fakhruddin
Sarjana Ilmu Hadis UIN Sunan Ampel Surabaya
- Advertisment -

ARTIKEL TERBARU

qiraat al-quran

Mimpi Imam Hamzah dan Kemuliaan Penjaga Alquran

0
Salah satu di antara imam qiraah yang mutawatir adalah Imam Hamzah. Beliau lahir di Kuffah pada tahun 80 H. Bernama lengkap Hamzah bin Habib...