BerandaTafsir TahliliTafsir Surah Abasa Ayat 1-2

Tafsir Surah Abasa Ayat 1-2

Artikel ini membahas tentang tafsir surah Abasa, khususnya dari ayat 1-2. Surah Abasa merupakan surah ke 80 dalam urutan mushaf. Surah ini termasuk dalam ketergori makiyah dan berjumlah 42 ayat.


Baca sebelumnya: Tafsir Surah an-Nazi’at Ayat 43-46


Dalam Tafsir Surah Abasa Ayat 1-2 ini berbicara mengenai kisah Abdullah bin Ummu Maktum yang tidak mendapatkan respons semesetinya dari Nabi Muhammad saw. Nabi melakukan hal tersebut tentunya dengan pertimbangan-pertimbangan. Namun ternyata Nabi mendapat teguran keras atas sifatnya tersebut.

Ayat 1-2

Pada permulaan Surah Abasa ini, Allah menegur Nabi Muhammad yang bermuka masam dan berpaling dari Abdullah bin Ummi Maktµm yang buta, ketika sahabat ini menyela pembicaraan Nabi dengan beberapa tokoh Quraisy.

Saat itu Abdullah bin Ummi Maktµm bertanya dan meminta Nabi saw untuk membacakan dan mengajarkan beberapa wahyu yang telah diterima Nabi. Permintaan itu diulanginya beberapa kali karena ia tidak tahu Nabi sedang sibuk menghadapi beberapa pembesar Quraisy.

Sebetulnya Nabi saw sesuai dengan skala prioritas sedang menghadapi tokoh-tokoh penting yang diharapkan dapat masuk Islam karena hal ini akan mempunyai pengaruh besar pada perkembangan dakwah selanjutnya.

Maka adalah manusiawi jika Nabi saw tidak memperhatikan pertanyaan ‘Abdullah bin Ummi Maktµm, apalagi telah ada porsi waktu yang telah disediakan untuk pembicaraan Nabi dengan para sahabat.

Tetapi Nabi Muhammad sebagai manusia terbaik dan contoh teladan utama bagi setiap orang mukmin (uswah hasanah), maka Nabi tidak boleh membeda-bedakan derajat manusia.

Dalam menetapkan skala prioritas juga harus lebih memberi perhatian kepada orang kecil apalagi memiliki kelemahan seperti Abdullah bin Ummi Maktµm yang buta dan tidak dapat melihat.

Maka seharusnya Nabi lebih mendahulukan pembicaraan dengan Abdullah bin Ummi Maktµm daripada dengan para tokoh Quraisy.


Baca juga: Tafsir Surat Al-Fath Ayat 17: Islam Memberi Kemudahan Bagi Penyandang Difabel


Dalam peristiwa ini Nabi saw tidak mengatakan sepatah katapun kepada Abdullah bin Ummi Maktµm yang menyebabkan hatinya terluka, tetapi Allah melihat raut muka Nabi Muhammad saw yang masam itu dan tidak mengindahakan Ummi Maktµm yang menyebabkan dia tersinggung.

Hikmah adanya teguran Allah kepada Nabi Muhammad juga memberi bukti bahwa Alqur’an bukanlah karangan Nabi, tetapi betul-betul firman Allah. Teguran yang sangat keras ini tidak mungkin dikarang sendiri oleh Nabi.

Abdullah bin Ummi Maktµm adalah seorang yang bersih dan cerdas. Apabila mendengarkan hikmah, ia dapat memeliharanya dan membersihkan diri dari kebusukan kemusyrikan.

Adapun para pembesar Quraisy itu sebagian besar adalah orang-orang yang kaya dan angkuh sehingga tidak sepatutnya Nabi terlalu serius menghadapi mereka untuk diislamkan. Tugas Nabi hanya sekadar menyampaikan risalah dan persoalan hidayah semata-mata berada di bawah kekuasaan Allah.

Kekuatan manusia itu harus dipandang dari segi kecerdasan pikiran dan keteguhan hatinya serta kesediaan untuk menerima dan melaksanakan kebenaran. Adapun harta, kedudukan, dan pengaruh kepemimpinan bersifat tidak tetap, suatu ketika ada dan pada saat yang lain hilang sehingga tidak bisa diandalkan.

Nabi sendiri setelah ayat ini turun selalu menghormati Abdullah bin Ummi Maktµm dan sering memuliakannya melalui sabda beliau, “Selamat datang kepada orang yang menyebabkan aku ditegur oleh Allah. Apakah engkau mempunyai keperluan?”


Baca setelahnya: Tafsir Surah Abasa Ayat 3-18


(Tafsir Kemenag)

Redaksi
Redaksihttp://tafsiralquran.id
Tafsir Al Quran | Referensi Tafsir di Indonesia
- Advertisment -spot_img

ARTIKEL TERBARU

Larangan di Bulan Haram

Maksud Larangan Menzalimi Diri Sendiri pada Bulan-Bulan Haram

0
Asyhurul hurum (bulan-bulan haram) merupakan bulan-bulan yang dimuliakan dan memiliki keutamaan tersendiri dalam Islam. Dari dua belas bulan terdapat empat bulan haram; Zulkaidah, Zulhijah,...