Beranda Tafsir Tahlili Tafsir Surah Ad-Dukhan Ayat 41-42

Tafsir Surah Ad-Dukhan Ayat 41-42

Tafsir Surah Ad-Dukhan Ayat 41-42 berbicara mengenai dua hal. Pertama mengenai peristiwa yang akan terjadi ketika hari kiamat. Salah satunya terputusnya hubungan anatara satu dengan yang lain. Kedua mengenai umat selamat di hari kiamat.


Baca sebelumnya: Tafsir Surah Ad-Dukhan Ayat 39-40


Ayat 41

Pada hari itu, terputuslah hubungan antara orang seorang dengan yang lain, bahkan tidak ada lagi hubungan anak dengan bapaknya, hubungan anggota keluarga dengan anggota keluarga lainnya, apalagi hubungan teman dengan teman.

Yang dapat menolong dan menentukan nasib manusia hanyalah amal perbuatannya sendiri yang telah dikerjakannya selama hidup di dunia. Barang siapa yang banyak menanam amal kebaikan, tentu akan mendapat hasil yang berlimpah dari amal kebaikannya itu.

Sebaliknya, barang siapa yang mengikuti keinginan hawa nafsunya, tentulah akan mendapat azab neraka. Tidak ada suatu pun yang dapat mengurangi azab mereka walaupun itu anak kandung, kerabat, atau handai taulan. Allah berfirman:

فَاِذَا نُفِخَ فِى الصُّوْرِ فَلَآ اَنْسَابَ بَيْنَهُمْ يَوْمَىِٕذٍ وَّلَا يَتَسَاۤءَلُوْنَ  ١٠١

Apabila sangkakala ditiup, maka tidak ada lagi pertalian keluarga diantara mereka pada hari itu (hari Kiamat), dan tidak (pula) mereka saling bertanya. (al-Mu’minun/23: 101)

Dan firman Allah:

وَلَا يَسْـَٔلُ حَمِيْمٌ حَمِيْمًاۚ   ١٠  يُبَصَّرُوْنَهُمْ

Dan tidak ada seorang teman karib pun menanyakan temannya, sedang mereka saling melihat. (al-Ma’arij/70: 10-11)

Pada bagian akhir ayat ini, Allah menandaskan bahwa orang kafir Mekah yang tetap hidup bergelimang dalam kemusyrikan dan kesesatan, pada hari pembalasan nanti mereka tidak dapat pertolongan dari siapa pun juga.


Baca juga: Tiga Kondisi Kaget Manusia pada Hari Kiamat


Ayat 42

Allah menyebutkan hamba-hamba-Nya yang tidak akan mengalami azab yang mengerikan yaitu orang-orang yang mendapat limpahan rahmat-Nya, mereka adalah orang-orang yang selalu mensyukuri nikmat-Nya, menaati semua perintah dan menghindari semua larangan-Nya.

Mereka itu tidak memerlukan pembela dan penolong untuk menyelamatkan diri mereka dari siksaan Allah, karena amal salehnya telah cukup menjadi jaminan bahwa mereka adalah hamba-hamba Allah yang tidak layak mendapat siksaan neraka.

Kemudian Allah menyatakan bahwa Dia adalah Mahaperkasa terhadap segala musuh-musuh-Nya, tidak ada sesuatu pun yang dapat melawan-Nya. Dia juga Maha Penyayang terhadap penegak agama-Nya dan para hamba-Nya yang selalu tunduk serta patuh kepada-Nya.


Baca setelahnya: Tafsir Surah Ad-Dukhan Ayat 43-46


(Tafsir Kemenag)

Redaksihttp://tafsiralquran.id
Tafsir Al Quran | Referensi Tafsir di Indonesia
- Advertisment -

ARTIKEL TERBARU

Kisah Inspiratif Perempuan yang Berbahasa Alquran

Kisah Inspiratif Perempuan yang Berbahasa Alquran

0
Orang-orang merepsi Alquran dengan caranya masing-masing. Beberapa resepsi Alquran menarik diketahui karena unik dan jarang ditemukan. Salah satunya kisah seorang perempuan Arab yang menggunakan...